Blog Archives

Seputar Vegetarian (1)

Dalam suatu kesempatan kami diundang sebagai pembicara dalam talkshow dengan tema Vegetarian, Gizi Seimbang kah? Dengan tema tersebut tentu menimbulkan asumsi bahwa sebenarnya vegetarian itu masih merupakan hal yang diperdebatkan dan memunculkan pro dan kontra tentang sehat tidaknya jika dijalani. Berikut ringkasan singkat terkait seputar vegetarian dan hubungannya dalam keilmuwan gizi.

  • Vegetarian dan spritualisme seseorang

Melihat sejarah perkembangan vegetarian, awal mulanya berkembang sekitar thn 1800an tepatnya 1847 di US. Alasan utama mereka adalah berkaitan dengan kebugaran dan kesehatan tubuh. Karena konsumsi daging bisa mempengaruhi perilaku manusia. Namun seiring dengan perkembangan zaman, pola pandang itu berubah menjadi fokus pada aspek spiritual/agama terutama di daerah timur. Hal ini tidak terlepas dari beberapa agama yang memang dalam ajarannya menganjurkan untuk mengonsumsi sayur buah dan menolak makan daging. Dalam beberapa agama, vegetarian adalah cara untuk “menjaga tubuh dan pikiran terjaga murni,” lalu kemudian diikuti adanya rasa kemanusiaan dan belas kasihan terhadap kehidupan binatang hidup. Misalnya Kong Hu Cu, Buddha, para pendeta Yunani dan Mesir, agama TAO, bahkan ada beberapa golongan dari agama Yahudi. Untuk Islam sendiri sama sekali tidak membatasi pola makan vegetarian ini, bahkan dalam kaedah fikih, semua yang merupakan masalah adat, seperti makan, minum, pakaian, maka semuanya adalah boleh sampai ada dalil yang mengharamkannya.Misalnya, kita diharamkan untuk memakan tikus, kodok, binatang yang bertaring atau binatang yang bercakar yang cakarnya itu digunakan untuk memangsa. Belum pernah kita mendengar adanya perintah untuk tidak makan daging sapi ayam dll kecuali hewan tersebut cacat atau belum cukup umur sembelih selama itu halal dan baik.

Oleh karena itu sebenarnya untuk menjadikan vegetarian sebagai tolak ukur tingkat “keimanan” seseorang, perlu kita telaah lebih baik lagi. Karena indikator ini berbeda bagi masing-masing keyakinan. Bisa saja beberapa orang taat dan tekun melakukan itu krn mmg di agamanya diperintahkan demikian, dan sebaliknya. Mari kita mengubah pola pikir seperti ini.

  • Vegetarian dan badan lemas

Badan lemas mungkin saja, ada beberapa penyebab yang bisa membuat seorang yang vegetarian murni mengalami badan lemas. Pertama adalah disebabkan karena dihilangkannya dua sumber utama gizi makro yakni lemak dan protein yang sebagian besar diperoleh dari daging. Lemak terbukti sumber energi terbesar setiap 1 gr nya dan bahkan lemak lebih lama dicerna dalam tubuh sehingga memberikan pasokan energi yang stabil bagi yang mengonsumsinya. Protein juga berfungsi sebagai sumber energi, zat pembangun, dan zat pengatur. Kedua, seorang vegetarian memiliki risiko mengalami Anemia seperti penjelasan sebelumnya dibandingkan yang non-vegetarian. Salah satu ciri atau simptom dari anemia adalah selalu merasa lemas, disamping selalu ngantuk dan pucat.

Namun beda halnya ketika seorang vegetarian tapi tetap mengonsumsi produk hewani selain daging, bisa memberikan efek yang berbeda karena kita semua tahu bahwa susu telur ikan merupakan sumber protein tinggi, serta memiliki kandungan lemak dan kolesterol yang cukup baik untuk memenuhi kebutuhan tubuh. Protein pada ikan dan seafood lainnya (bukan yang dikalengkan) bisa membantu proses pembentukan otot, jaringan, hingga sistem imun tubuh.

  • Vegetarian dan penyakit degeneratif

Faktor kesehatan menjadi alasan utama kedua dari sebagian besar penganut vegetarian. Menurut Dwyer (1988) dan Kahn (1983) bahwa beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa vegetarian memeliki inisiden yang lebih rendah terhadap penyakit hipertensi, jantung, diabetes, dan batu empedu dibanding yang bukan vegetarian. Beberapa vegetarian juga memiliki risiko defisiensi beberapa mikronutrients seperti Fe, B12, kalsium, dan zink).

Penelitian Tonstad et al (2009), membuktikan bahwa seseorang dgn diet vegan dan lacto ovo vegan menurunkan risiko DM tipe II hingga setengah, sedangkan yang pesco dan lacto hanya menurunkan sekitar seperempat risiko DM tipe II.

Hipotesisnya adalah, karena pada vegan dalam penelitian ini terbukti memiliki IMT yang lebih rendah dibandingkan semi vegetarian dan non-vegetarian. Sedangkan kita ketahui bahwa obesitas merupakan pintu masuk penyakit kronik degeneratif seperti DM, HT, PJK, dll.

Namun ada juga penyakit degeneratif yang meningkat risikonya akibat vegetarian, misalnya osteoporosis dan osteopenia (berkaitan dengan kepadatan tulang). Masalah utamanya adalah kekurangan kalsium sebagai salah satu unsur penting penyusun kepadatan tulang. Vegetarian baru dapat memenuhi kebutuhan kalsiumnya jika mengonsumsi jumlah yang cukup banyak dari produk olahan susu rendah lemak atau bebas lemak, seperti susu, yogurt, dan keju. Selain itu konsumsi sumber-sumber vitamin D juga seperti keju, margarin, sereal, dan puding yang dicampur susu.

Penelitian juga menunjukkan bahwa nasunin (fitonutrient) dapat memperlambat perkembangan penyakit Alzheimer dengan mencegah radikal bebas dari neuron merusak. Nasunin ditemukan dalam terong.

Flavonoid dari berry berpotensi menyelamatkan nyawa (kelas antioksidan) ditemukan dalam kadar tinggi dalam buah beraroma ini, dapat menghalangi enzim terkait dengan pembentukan bekuan darah, menurunkan risiko serangan jantung atau stroke, menurut sebuah studi 2012 dari Harvard Medical School .

berlanjut pada tulisan selanjutnya….

Lowker: Staff Gizi (Cikupa Banten)

Requirements:

  • Female Max 35 years old
  • Candidate must possess at least a Diploma, Bachelor’s Degree, Food Technology/Nutrition/Dietetics or equivalent.
  • At least 2 year(s) of working experience in the related field is required for this position.
  • Preferably Staff (non-management & non-supervisor)s specializing in Food Technology/Nutritionist or equivalent.
  • Candidate must be willing to work in Cikupa Citra Raya
  • Full-Time position(s) available.
If you think you are interested with this position, please send your complete resume to :

HRD Ciputra Hospital
Jl. Citra Raya Boulevard Blok V. 00 / 08

Citra Raya Cikupa Tangerang 15710
or
by email to : yeni.purwaningsih@ciputrahospital.com or mikaelaberliyana@ciputrahospital.com

For more information about us please go to our website:

www.ciputrahospital.com
www.ciputraentrepreneurship.com

Peranan Air Bagi Kesehatan

selain menyegarkan dahaga, manfaat air dalam tubuh sangat banyak

selain menyegarkan dahaga, manfaat air dalam tubuh sangat banyak

Seiring dengan perkembangan ilmu gizi, kini air telah menjadi salah satu bagian dari zat gizi yang dibutuhkan tubuh. Hal ini terlihat dengan ditempatkannya air dalam dietary guideline sebagai zat yang diperlukan tubuh manusia. Di Indonesia, air juga telah masuk dalam tumpeng gizi seimbang (TGS) dengan kuantitas yang cukup banyak, kedua setelah makanan sumber karbohidrat, Oleh karena jumlah harian yang dibutuhkan cukup banyak maka air digolongkan kedalam zat gizi makro (macronutrient). Air merupakan komponen terbesar penyusun tubuh, sekitar 80% tubuh manusia mengandung air, 60% pada orang dewasa, dan 50% pada lansia. Air juga merupakan zat gizi penting bagi kesehatan tubuh karena berperan sebagai pelarut, katalisator, pelumas, pengatur suhu tubuh serta penyedia mineral dan elektrolit. Banyaknya air yang dibutuhkan seseorang berbeda-beda tergantung pada ukuran tubuh orang tersebut dan apa yang dianggap sesuai untuk tubuhnya. Melihat peranannya yang sangat besar, tidaklah mengherankan jika setiap saat manusia membutuhkan air walau tanpa makan sekalipun.

Menurut Laurent le Bellego Ph.D dalam seminar yang disampaikan di Yogyakarta mengatakah bahwa air menjadi sangat penting karena berkaitan dengan kelancaran metabolisme tubuh. Lebih lanjut kata Laurent bahwa rata-rata asupan air orang Indonesia masih kurang dari yang direkomendasikan yaitu hanya 1,84 L/hari, sedangkan konsumsi sweetened-sugar beverage cukup tinggi mencapai 300 ml/hari. Angka kecukupan yang direkomendasikan adalah 2.200 ml/hari untuk laki-laki dewasa, 2.000 ml/hari untuk wanita deswasa, 1.600 ml untuk anak usia 4-8 tahun dan 1.900-2.000 ml/hari untuk anak usia 9-13 tahun.  Menurut Profesor Hiromi Shinya MD, pakar enzim yang juga guru besar kedokteran di Albert Einstein College of Medicine AS, usahakan tubuh untuk mendapatkan pasokan air 6-8 gelas per hari (1,5-2 liter) untuk orang dewasa.

Seseorang yang kurang minum air setiap harinya sangat rentan terkena masalah-masalah kesehatan, terlebih lagi yang berkaitan dengan kinerja otak. Sebab orang yang sangat kurang minum air dapat menyebabkan dehidrasi. Ketika terjadi dehidrasi, cairan di otak pun akan menurun dan menyebabkan aliran oksigen menuju otak juga seharusnya menurun. Kondisi yang demikian dapat berdampak pada menyusutnya sel-sel otak, otak tidak dapat berkembang dengan baik, implikasinya adalah orang sulit untuk berkonsentrasi, gampang lupa, dan selalu merasa lelah untuk berfikir setiap saat. Tidak hanya itu, orang yang kurang minum juga rentan terkena kanker prostat, infeksi kandung kemih, dan gangguan ginjal. Air penting untuk mencegah batu ginjal, dengan minum cukup air maka komponen pembentuk batu ginjal menjadi lebih mudah luruh bersama buang air kecil.

komposisi air tubuhMeskipun dampak yang diakibatkan karena kurang minum sangat berbahaya, tidaklah kemudian kita memaksakan diri untuk minum air putih sebanyak mungkin dengan paksaan. Karena kelebihan minum air pun ternyata tidak baik untuk kesehatan. Banyak minum air melebihi batas normal berisiko menyebabkan pembengkakan jantung dan otak. Dalam suatu kesempatan nonton salah satu stasiun TV swasata, saat itu siaran dengan segmen 7 lomba paling ekstrim. Salah satu dari lomba paling ekstrim itu adalah lomba minum air sebanyak-banyaknya dan ternyata pemenang lomba tersebut (seorang wanita) tewas karena terjadi pembengkakan di paru-paru dan otaknya. Untuk mengetahui apakah kita kurang minum atau tidak, dapat dicek saat tidur malam sampai bangun keesokan harinya; maksimal 3 kali buang air kecil. Jika lebih dari 4 kali buang air kecil, sudah termasuk tidak normal dan terindikasi kencing manis, ganguan ginjal atau jantung.

Air yang diminum tidak mesti air putih, teh, susu, kopi, sirup, dll sudah termasuk cairan akan tetapi sangat dianjurkan lebih banyak air putih. Air putih hangat sangat baik karena lebih cepat diserap dibandingkan dengan air es. Bagi orang yang sering mengonsumsi pil, tablet, obat, dan multivitamin, sangat dianjurkan memperbanyak minum air putih, agar supaya bahan-bahan kimia yang terkandung dalam obat/multivitamin tersebut dapat ikut larut dan keluar bersama air seni, karena jika mengendap beresiko terbentuk kristal yang bisa menyebabkan batu ginjal.

Lowongan Kerja: Ahli Gizi PT Shape Up Indonesia

PT Shape-Up Indonesia

Sebuah perusahaan kesehatan yang sedang berkembang dan telah memiliki 3 cabang di Jakarta membutuhkan segera beberapa karyawati dengan kriteria :

Ahli Gizi
Jakarta Raya

 Responsibilities:

  • Memberikan konsultasi gizi

Requirements:

  • Wanita Max usia 28 tahun
  • Pendidikan Min D3 jurusan Gizi
  • Memiliki tinggi dan berat badan proporsional
  • Memiliki kemampuan komunikasi yang baik
  • Memiliki pengetahuan tentang ilmu gizi
  • Mampu mengoperasikan komputer
  • Jujur, dinamis, rajin, cekatan, dan berjiwa pelayanan
Kirimkan surat Lamaran serta lampirkan Data diri lengkap, No,Telepon yang bisa dihubungi,
Fotokopi Ijasah, Fotokopi Surat Referensi Pekerjaan, Fotokopi KTP dan Pas Foto Terbaru ukuran 4 x 6 cm (1 Lembar).
Cantumkan Posisi di sudut kanan atas amplop dan ditujukan kepada :
PT Shape-Up Indonesia
Jl Wolter Monginsidi No 75, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan – 12180
Up: HRD
“Only short-listed candidates will be invited via e-mail/phone for Test and Interview”

APA ITU GIZI ?

zat-zat gizi dapat diperoleh dari aneka ragam makanan

Seperti yang sering kita dengar sebelumnya bahwa ilmu gizi merupakan cabang ilmu pengetahuan yang membahas mengenai makanan dan interaksinya dengan organisme yang mengonsumsinya dengan tujuan sebagai pemeliharaan dan peningkatan kesehatan organisme. Selain itu, gizi juga merupakan kombinasi dari proses dimana semua bagian tubuh menerima dan memanfaatkan material yang dibutuhkan untuk menjalankan fungsinya dan juga untuk pertumbuhan peremajaan komponen-komponen tubuh. Berikut beberapa istilah yang sering berkaitan dengan gizi.

  • Makanan, merupakan substansi yang dimasukkan dalam tubuh yang akan membantu tubuh memenuhi kebutuhan energi, pemeliharaan kesehatan, pertumbuhan, dan reproduksi.
  • Gizi optimum, berarti bahwa setiap orang menerima dan memanfaatkan zat-zat gizi esensial dalam proporsi yang sesuai dengan kondisi tubuh dan juga mampu menyediakan cadangan bagi tubuh.
  • Status gizi, adalah suatu kondisi dari tubuh yang merupakan suatu bentuk akumulasi intake zat-zat gizi melalui makanan yang dikonsumsi tubuh. Status gizi berhubungan dengan konsumsi dan pemanfaatan zat-zat gizi, sehingga memungkinkan status gizi setiap orang berbeda-beda.
  • Status gizi baik, merujuk pada asupan makanan yang baik dan seimbang, yang memenuhi semua kebutuhan zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. Orang dalam kondisi seperti ini bisa juga dikatakan telah menerima gizi optimum.
  • Status gizi buruk, merujuk pada asupan makanan yang tidak adequate atau bahkan asupan yang berlebih atau rendahnya penyerapan zat-zat gizi oleh tubuh sehingga tidak dapat memenuhi kebutuhan gizi tubuh. Makan berlebihan dapat juga menghasilkan status gizi yang buruk bagi seseorang.
  • Malnutrisi, merujuk pada efek fisik pada tubuh seseorang akibat intake makanan yang tidak adekuat dalam hal jumlah dan kualitas.
  • Gizi kurang, adalah suatu kondisi yang diakibatkan oleh rendahnya asupan makanan. Biasanya kondisi ini karena asupan makanan seseorang tidak dapat mencukupi kebutuhan metabolic basalnya (BMR) yaitu energi minimum yang dibutuhkan tubuh untuk menjalankan fungsi fisiologis tubuh.
  • Zat gizi, adalah komponen kimia dari makanan yang menyediakan kebutuhan makanan bagi tubuh. Dibutuhkan oleh tubuh dalam jumlah yang cukup dan mesti dikonsumsi secara teratur. Setiap zat gizi – protein, karbohidrat, lemak, mineral, vitamin, dan air – masing-masing memiliki fungsi yang spesifik bagi tubuh. Namun secara umum, fungsi zat gizi adalah menyediakan energi bagi tubuh, membangun dan memperbaiki jaringan tubuh, dan mengatur proses metabolisme tubuh.

Sumber : Nutrition and Dietetics 2nd edition, Joshi. 2002.