Blog Archives

Infant Feeding

ASI harus menjadi pilihan utama bagi anak usia hingga 2 tahun

ASI memang makanan terbaik bagi bayi, tidak ada yang mampu menggantikan posisi ASI. Namun seiring perkembangan zaman, dimana banyak ibu yang tidak lagi ingin memberikan ASI nya kepada anak-anaknya dengan berbagai alasan; bekerja, ASI sulit keluar, anak tidak mau menyusui dari payudara dan berbagai alasan lainnya. Sebagian besar dari mereka ingin mencari mudahnya dan berprinsip yang penting anak minum susu mau dari ASI atau dari susu formula.

Memang sekarang ini susu formula sudah jauh berkembang, dan semakin memiliki nilai gizi yang mendekati ASI, dengan berbagai macam penambahan zat-zat gizi yang bermanfaat bagi anak menjadikan susu formula sebagai pilihan utama bagi ibu yang tidak memberikan ASI kepada anaknya. Perlu diketahui bahwa susu formula biasanya dari susu sapi, karena susu sapi mudah untuk dimodifikasi dan kandungan gizinya yang paling mendekati ASI. Bahkan penambahan DHA, AA, oligosakarida sederhana (FOS dan GOS), dan zat-zat lainnya yang semakin menaikkan nilai susu formula.

Sekedar informasi bahwa susu formula harus dimodifikasi karena kandungan protein dan garam mineralnya tinggi sedangkan gula susunya (laktosa) rendah, dan kita ketahui bahwa laktosa merupakan salah satu jenis karbohidrat yang penting bagi perkembangan otak. Ketika anak memiliki alergi atau sangat sensitif terhadap susu formula, sebaiknya diberikan susu sintetik, biasanya yang terbuat dari susu kedelai. Sebagai tambahan, lemak pada susu formula rendah bioavaibilitasnya (daya serap), tidak seperti ASI susu formula hanya dapat diserap sekitar 5-10% saja padahal lemak sangat baik untuk tubuh dan otak bayi. Oleh karena itu ASI memang sangat tepat diberikan untuk anak terutama pada 6 bulan pertama kehidupan anak.

Susu formula biasanya tersedia dalam bentuk bubuk, cair, dan yang siap minum. Untuk susu bubuk dan cair harus ditambahkan air panas untuk dikonsumsi. Takaran air yang dicampurkan haruslah tepat. Apabila air yang dicampurkan terlalu sedikit maka akan membuat susu sangat kental, kandungan protein dan mineralnya akan tinggi dan dapat membebani ginjal bayi. Sebaliknya jika terlalu banyak air yang digunakan untuk melarutkan susu, nilai gizi dan kalorinya tidak akan bermanfaat bagi pertumbuhan bayi. Anak dibawah 6 bulan seharusnya tidak diberikan susu sapi, karena proteinnya sulit dan lama untuk dicerna oleh sistem pencernaan bayi dibandingkan ASI. Apabila anak sebelum 6 bulan diberikan susu sapi, bisa menyebabkan gangguan pencernaan, ginjal akan terbebani oleh kandungan protein dan mineral yang ada pada susu sapi. Selain itu bisa menyebabkan gangguan sistem saraf pusat.

Nah jika memang bayi dengan TERPAKSA harus diberikan susu formula tanpa ASI, maka sebaiknya ibu harus memperhatikan beberapa hal terkait cara memberikan susu formula bagi bayi. Ukur suhu susu dengan cara meneteskannya ke punggung tangan, hal ini untuk menghindari mulut anak luka karena susu terlalu panas. Jika bayi ingin ditidurkan, tidak seharusnya sambil minum susu dari botol. Saliva (air liur) bayi jika dalam keadaan anak mengantuk hingga tertidur, akan membersihkan gigi dan mulut. Jika anak diberikan susu ketika hendak ditidurkan maka hal tersebut justru akan merusak perkembangan gigi dan mulut anak, dapat menyebabkan gigi tumbuh jelek dan rusak. Selain itu bisa menyebabkan dagu menonjol keluar dan hasilnya anak kemungkinan akan mengalami sindrom nursing bottle atau baby bottle mouth.

Pemberian susu formula harus sesuai takaran dan kebutuhan bayi dan jangan sampai berlebihan, karena bisa menyebabkan obesitas pada anak. Pencegahan obesitas di usia dini perlu dilakukan dengan mencegah pemberian susu formula yang berlebihan kepada anak sehingga pada saat dewasa nanti akan menghindari terkena penyakit tidak menular.

Sumber

Roth, AR. Nutrition and Diet Therapy; 10th. Indiana; 2010.

Nirwana. Obesitas anak dan pencegahannya. Nuha Medika. Yogyakarta; 2012.

 

 

 

Advertisements

Oligosakarida pada susu sapi (Bovine Milk) dan kesehatan anak

ASI eksklusif merupakan hak setiap anak untuk mendapatkannya hingga usia 6 bulan

Oligosakarida diketahui berpotensi menjadi prebiotik dan dapat berinteraksi langsung dengan sel imun tubuh. Memiliki struktur yang sangat kompleks dan memiliki keragaman yang sangat banyak, oligosakarida dapat menstimulasi pengembangbiakan beneficial bacteria atau bakteri baik yang akan memerangi bakteri pathogen di dalam usus (Arslanoglu, 2007). Komponen tersebut hanya dapat ditemui dalam jumlah yang banyak pada ASI, oleh karena itu anak-anak dianjurkan untuk mendapatkan ASI hingga usia 2 tahun atau selama “window of opportunity”.

ASI memang diketahui sebagai makanan yang sangat efektif untuk mencegah infeksi, Berbagai strategi telah digunakan untuk meniru kompleksitas struktural oligosakarida ASI mengingat fungsi oligosakarida bagi kesehatan anak. Strategi tersebut adalah pembentukan struktur oligosakarida yang lebih sederhana yaitu seperti kombinasi dari rantai panjang fructo-oligosakarida (lcFOS) dan rantai pendek galacto-oligosakarida (scGOS), dan sejauh ini telah digunakan dalam produk makanan terutama susu formula untuk anak. 90% scGOS dan 10% lcFOS berdasarkan beberapa penelitian yang telah dikembangkan juga menunjukkan efek modulasi imunitas dan prebiotik yang hampir sama dengan oligosakarida pada ASI (Zivkovic dan Barile, 2011., Arslanoglu, 2007).

Pemberian susu formula pada anak sebelum 6 bulan hanya sebagai alternatif

Meskipun oligosakarida yang telah dikembangkan tersebut tidaklah identik dengan yang ada pada ASI. Dari beberapa studi intervensi pada bayi, Boehm et al. (2002) menemukan bahwa susu formula yang diberikan oligosakarida sederhana tersebut memiliki mikrobiota usus yang baik sama seperti yang ditemukan pada bayi yang mendapatkan ASI. Begitu juga pada penelitian eksperimental yang dilakukan Arslanoglu (2007) dengan randomized double blind controlled trial (RCT) menunjukkan bahwa  scGOS dan lcFOS mampu menurunkan jumlah infeksi, kejadian kumulatif dari infeksi, dan infeksi berulang selama 6 bulan pertama kehidupan anak. Sehingga bisa dihipotesiskan bahwa oligosakarida sederhana pada susu formula juga dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh dari bayi yang mendapatkan susu formula.

Namun bukan berarti susu formula mampu menggantikan ASI, karena ASI merupakan satu-satunya sumber semua zat gizi yang dibutuhkan bayi hingga usia 2 tahun. Pemberian ASI eksklusif hingga 6 bulan pertama kehidupan mampu menghindarkan anak dari berbagai penyakit. Konsumsi susu formula dimaksudkan untuk 2 keadaan yang pertama adalah ketika ibu tidak mampu menyediakan ASI kepada anaknya karena kondisi psikologis atau karena adanya kelainan dan penyakit. Kondisi kedua adalah ketika anak sudah mencapai usia diatas 6 bulan sehingga membutuhkan makanan tambahan yang bisa diperoleh dari susu. Selain 2 kondisi diatas, anak memiliki hak untuk mendapatkan ASI eksklusif dari ibu hingga berusia 6 bulan dan dilanjutkan tetap memberikan ASI hingga usia 2 tahun disamping makanan tambahan.

Referensi

  1. Agunbiade and Ogunleye: Constraints to exclusive breastfeeding practice among breastfeeding mothers in Southwest Nigeria: implications for scaling up. International Breastfeeding Journal 2012 7:5
  2. Arslanoglu et al.: Early Supplementation of Prebiotic Oligosaccharides Protects Formula-Fed Infants against Infections during the First 6 Months of Life. J. Nutr. 137: 2420–2424, 2007.
  3. Boehm G, Lidestri M, Casetta P, Jelinek J, Negretti F, Stahl B, Marini A. Supplementation of an oligosaccharide mixture to a bovine milk formula increases counts of faecal bifidobacteria in preterm infants. Arch Dis Child Fetal Neonatal Ed. 2002;86:F178–81.
  4. Zivkovic, AM., and Barile, Daniela: Bovine Milk as a Source of Functional Oligosaccharides for Improving Human Health. American Society for Nutrition. Adv. Nutr. 2: 284–289, 2011.

 

 

 

Masalah stunting di Sulawesi Selatan

Kesehatan merupakan aspek yang harus diperhatikan dengan serius baik pada individu maupun kelompok sehingga perlu adanya upaya kesehatan yaitu suatu upaya dalam rangka memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan yang dilakukan pemerintah maupun masyarakat. Jika dikaitkan dengan beberapa aspek akan nampak permasalahan-permasalahan yang semakin kompleks, seperti halnya masalah gizi yang tanpa henti terjadi di Indonesia dan tentu saja berpengaruh pada derajat kesehatan masyarakat. Ada beberapa indikator penting untuk mengukur derajat kesehatan masyarakat pada suatu daerah yaitu Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Bayi (AKB), Umur Harapan Hidup (UHH) dan Status Gizi. Indikator tersebut ditentukan dengan 4 faktor utama yaitu Perilaku Masyarakat, Lingkungan, Pelayanan Kesehatan dan Faktor Genetika (Riskesdas 2007).

Masalah gizi yang dihadapi oleh bangsa Indonesia sudah menjadi semakin lengkap dengan adanya istilah beban ganda masalah gizi. Sebagai negara yang sedang berkembang beban ganda masalah gizi ini kian terasa karena disatu sisi permasalahan gizi kurang tidak kunjung berkesudahan dan kini Indonesia menghadapi masalah gizi lebih yang mendatangkan masalah baru. Masalah gizi kurang kerap kali dikaitkan dengan penyakit infeksi seperti Infeksi  Saluran Pernapasan Akut (ISPA), diare, dan campak sedangkan gizi lebih banyak ditemui di daerah yang cukup maju atau kota-kota besar di Indonesia. Keberhasilan suatu bangsa bergantung pada keberhasilan bangsa itu sendiri dalam membangun kesejahteraan masyarakatnya yakni melalui upaya peningkatan mutu sumber daya manusia yang berkualitas, sehat, cerdas, dan produktif. Walaupun suatu daerah sangat kaya akan sumber daya manusia namun jika tidak dikelola dengan sumber daya yang berkualitas maka akan sulit melakukan pembangunan optimal dan hal tersebut yang sekarang ini menimpa Indonesia (Hadi, 2005).

Jika ditelaah lebih jauh banyak faktor yang menyebabkan tercapainya sumber daya manusia yang rendah salah satunya adalah faktor gizi. Tingginya prevalensi gizi kurang dan gizi buruk akan berimplikasi secara berkesinambungan pada siklus kehidupan. Sehingga jika tidak segera ditangani maka dapat terjadi penurunan kualitas dari generasi ke generasi. Menurut Hammond (2000), status gizi dipengaruhi secara langsung oleh asupan zat gizi dan kebutuhan tubuh akan zat gizi, asupan zat gizi tergantung pada konsumsi makanan yang dipengaruhi oleh banyak faktor seperti keadaan ekonomi, pola asuh, pola makan, dan kondisi emosional, perilaku ibu mengenai gizi seimbang, kepedulian orang tua, budaya dan penyakit infeksi. Sedangkan menurut Hadi (2005), peranan gizi sudah mulai sejak awal kehidupan dan akan terus berlanjut yang nantinya akan menjadi sebuah siklus. Status gizi ibu akan berpengaruh terhadap asupan gizi anak dalam janin, apabila asupannya kurang maka akan beresiko menjadi berat badan lahir rendah (BBLR). Anak yang BBLR jika tidak ditangani dengan serius akan tumbuh besar menjadi anak yang pendek (stunting). Anak yang stunting cenderung akan sulit mencapai potensi pertumbuhan dan perkembangan yang optimal baik secara fisik maupun psikomotorik yang erat kaitannya dengan kemunduran kecerdasan dan produktivitas.

Menurut Allen and Gillespie (2001), bahwa stunted pada masa kanak-kanak merupakan faktor risiko bagi meningkatnya angka kematian, kemampuan kognitif dan perkembangan motorik yang rendah, dan fungsi-fungsi yang tidak seimbang. Stunted mencerminkan suatu kegagalan proses pertumbuhan linier sebagai hasil ketidakoptimalan kesehatan dan/atau kondisi yang berhubungan dengan gizi. Tingginya angka stunted pada populasi diasosiasikan dengan kemiskinan sosial ekonomi (de Onis, 2001).

Stunting merupakan masalah gizi kornis, artinya muncul sebagai akibat dari keadaan kurang gizi yang terakumulasi dalam waktu yang cukup lama. Status gizi ini dikategorikan menjadi pendek dan tidak pendek yang digabung menjadi satu kategori dan disebut sebagai masalah stunted. Penyebab stunting sangat banyak, diantaranya adalah anemia pada ibu hamil, bayi lahir premature ataupun BBLR, pemberian ASI ekslusif, pola asuh ibu, penyakit infeksi yang diderita anak dalam waktu yang lama, serta menurut penelitian Astari (2006) bahwa praktik pemberian makanan secara dominan berpengaruh bermakna terhadap kejadian stunting. Hal tersebut berkaitan dengan peran keluarga yang memang sangat dominan dalam memberikan asuhan kepada anaknya. Menurut Nadimin (2009), keluarga yang sadar gizi tentu akan menitikberatkan aspek gizi dalam mengasuh anaknya karena perilaku sadar gizi ini erat kaitannya dengan pedoman umum gizi seimbang yaitu konsumsi beraneka ragam makanan, memantau berat badan ideal, melakukan upaya fortifikasi, menggunakan garam yodium, dan lain sebagainya. Selain itu, adanya faktor budaya ikut berpengaruh dalam membentuk karakter food habit dan food pattern keluarga.

 Berdasarkan laporan nasional Riskesdas 2010 bahwa lebih dari sepertiga anak balita Indonesia tergolong stunting yakni sebesar 35,6%. Di Sulawesi selatan (Sulsel) prevalensi stunting justru lebih tinggi daripada angka nasional yakni 38,9%, padahal tahun 2007 lalu hanya 29,1%. Berarti telah mengalami kenaikan yang cukup tinggi sebesar 9,8%. Ada kecenderungan bahwa sebesar 38,9% anak-anak di Sulsel akan berpotensi mengalami kemunduran kecerdasan dan produktivitas dan tentu saja hal ini harus diperhatikan secara serius oleh pemerintah daerah Sulsel karena berkaitan dengan keberhasilan pembangunan di Sulsel. Selain itu juga pemerintah perlu mengidentifikasi mengapa sampai terjadi kenaikan prevalensi yang sangat tinggi di Sulsel yang hampir mencapai 10% tersebut. Menurut laporan kesehatan kabupaten Pangkep (2007), bahwa Pangkep adalah kabupaten tidak bermasalah miskin namun prevalensi gizi buruk cukup tinggi jika dibandingkan secara nasional dan tingkat propinsi Sulsel, prevelensi anak yang stunting di Kabupaten Pangkep mencapai 27,8%. Namun untuk tahun 2010 ini belum ada data yang jelas mengenai prevalensi stunting di kabupaten Pangkep, diperkirakan kejadian stunting meningkat seperti halnya data prevalensi di Sulsel yang terjadi kenaikan.

 Kabupaten Pangkep terletak di pantai Barat Sulawesi Selatan dan memiliki luas wilayah daratan, pegunungan dan pulau-pulau tanpa lingkup perairannya adalah 1.112 km2, sementara luas lautnya adalah 17.100 km2. Kabupaten Pangkep berbatasan dengan Pulau Kalimantan, Pulau Jawa, Pulau Madura, Pulau Nusa Tenggara dan Bali di sebelah barat, sebelah utara dengan Kabupaten Barru, sebelah timur dengan Kabupaten Bone, dan sebelah selatan dengan Kabupaten Maros. Alokasi dana APBD untuk bidang kesehatan hanya 4,73% tahun 2010, secara geografis merupakan daerah yang terdiri dari 7 kecamatan di daratan, 2 kecamatan di pegunungan, dan 3 kecamatan di kepulauan memiliki masyarakat yang sangat beragam dari segi sosial budaya. Aksesbilitas ke pusat kota juga tentunya berbeda bagi masyarakat yang tinggal di kepulauan dengan yang tinggal di daratan.

 Selain itu, berdasarkan laporan ketersediaan pangan di Sulawesi Selatan tahun 2010 bahwa kabupaten Pangkep merupakan daerah yang surplus pangan yang tinggi, namun masih tergolong daerah yang agak rawan berdasarkan laporan akses pangan tahunan daerah. Hal ini mungkin saja dipengaruhi oleh kondisi geografi yang terdiri dari kepulauan, daratan, dan pegunungan. Perbedaan geografi dan topografi dapat mempengaruhi pola makan masyarakat, berdasarkan hasil penelitian Damanik (2010) bahwa ada perbedaan yang signifikan tingkat konsumsi energi dan protein pada anak yang tinggal di daerah perbukitan dengan yang tinggal di tepi danau. Namun tetap tidak ada perbedaan yang signifikan berdasarkan TB/U karena di dua daerah tersebut anak-anaknya tergolong stunting. Hal ini mungkin saja terjadi karena di kedua wilayah tersebut sama-sama memiliki akses pangan yang sulit, sehingga pangan kurang beraneka ragam. Oleh karena itu, dalam penelitian kali ini, ingin menekankan lagi bahwa perbedaan geografi mempengaruhi akses pangan masyarakat.

LIST OF REFERENCE

Semba RD, de Pee S, Sun Kai, Sari M, Akhter N, Bloem MW. Effect of parental formal education on risk of child stunting in Indonesia and Bangladesh: a cross-sectional study. Lancet 2008; 371: 322–28

Nadimin, 2009. Gambaran Keluarga Sadar Gizi (KADARZI) dan Status Gizi Anak Balita di Kabupaten Bulukumba. Studi Analisis Data Survei Kadarzi dan PSG Sulsel 2009. Media Gizi Pangan 2010; IX.01:69-75. 

Norliani, Sudargo T, Budiningsari DR. Tingkat Sosial Ekonomi, Tinggi Badan Orang Tua dan Panjang Badan Lahir dengan Tinggi Badan Anak Baru Masuk Sekolah. BKM. 2005; XXI: 04: 133-139.

Wamani H, Astrom AN, Peterson S, Tumwine KJ, Tylleskar T. Boys Are More Stunted than Girls in Sub-Saharan Africa: meta analysis of 16 demographic and Health Surveys. BMC Pediatrics. 2007. p: 7-17.

Ramli, Agho KE, JI Kerry, JB Steven, Jennifer, Dibley MJ. Prevalence and Risk Factors for Stunting and Severe Stunting Among Under-fives in North Maluku Province of Indonesia. Biomed Central (BMC) Pediatrics. 2009; 9: 64. 

Mendez MA & Adair LS. Severity and Timing in The First Two Year of Life Affect Performance on Cognitive Tests In Late Chilhood. The Journal of Nutrition. 1999; 129:1555-1562.

Madiono, B., Mz, S.M., Sastroasmoro , S., Budiman, I., & Purwanto S. H. (2002) Perkiraan Besar Sampel. Di dalam : Dasar-dasar Metode Penelitian Klinis. Binarupa Aksara. Jakarta. 

Crookston BT, Mary E. Penny, Stephen C. Alder, Ty T. Dickerson, Ray M. Merrill,6 Joseph B. Stanford, Christina A. Porucznik, and Kirk A. Dearden. Children who recover from early stunting and children who are not stunted demonstrate similar levels of cognition. American Society for Nutrition, The Journal of Nutrition 2009; 1996-2001.

Rahayu LS. HUBUNGAN PENDIDIKAN ORANG TUA DENGAN PERUBAHAN STATUS STUNTING DARI USIA 6-12 BULAN KE USIA 3-4 TAHUN. Proseding Penelitian Bidang Ilmu Eksakta Indonesia 2011; 103-115.

Rahmadi, 2009. Hubungan Perilaku Sadar Gizi dan Ketahanan Pangan Keluarga dengan Status Gizi Balita di Kabupaten Tanah Laut Propinsi Kalimantan Selatan. FK UGM, Yogyakarta.

Depkes, 2004. Keluarga Sadar Gizi (Kadarzi) Mewujudkan Keluarga Cerdas dan Mandiri. Direktorat Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat. Direktorat Gizi Masyarakat. Jakarta.

Jayanti LD. 2011. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) Serta Perilaku Gizi Seimbang Ibu Kaitannya dengan Status Gizi dan Kesehatan Balita di Kabupaten Bojonegoro. IPB, Bogor.

Rusmimpong, 2007. Faktor yang Berhubungan dengan Perilaku Ibu dalam Pemberian Makanan Gizi Seimbang pada Balita di Wilayah Puskesmas Kenali Besar Kota Jambi. FK UGM, Yogyakarta.

Nabuasa CD, 2011. Hubungan Riwayat Pola Asuh Pola Makan, dan Asupan Zat Gizi Terhadap Kejadian Stunting pada Anak Usia 24-59 Bulan di Kecamatan Biboki Utara Kabupaten Timor Tengah Utara Propinsi Nusa Tenggara Timur. FK UGM, Yogyakarta.

Program Jaminan Persalinan

Kabupaten Soppeng Sulawesi Selatan menerapkan kebijakan baru terkait dengan kesehatan Ibu dan Anak. Kebijakan ini adalah salah satu bagian dari program kebijakan gratis di kabupaten ini. Program yang diberi nama Program Jaminan Persalinan atau Projamsal ini di informasikan kepada unit-unit terkait melalui surat edaran bupati seperti puskesmas, rumah berslin baik pemerintah maupun swasta. Harapan yang sangat besar dari pemerintah daerah soppeng agar masyarakat yang ingin melakukan persalinan agar memanfaatkan program ini karena program ini tidak tebatas hanya untuk mayarakat miskin melainkan untuk segenap masyarakat yang menjadi sasaran program tesebut.

Salah satu tujuan dari program ini adalah untuk menurunkan angka kematian dan kesakitan Ibu dan Anak yang merupakan salah satu poin dari Millenium Development Goals (MDGs). Menurut bina kesehatan masyarakat dinas kesehatan kabupaten Soppeng bahwa program ini diharapkan mampu meningkatkan derajat kesehatan ibu dan anak, karena kelahiran bayi yang lancar dan ditangani dengan pelayanan kesehatan yang berkualitas tentunya akan dapat mencegah kematian bayi dan ibu. Oleh karena itu diharapkan kepada segenap masyarakat soppeng khususnya ibu hamil, dan ibu yang baru saja melahirkan untuk mendapatkan layanan ini. Program ini tidak hanya tebatas pada pelayanan kehamilan oleh tenaga kesehatan melainkan meliputi pengontrolan kehamilan, persalinan, imunisasi bayi, serta KB untuk ibu yang baru melahirkan.