Kafein dan Penurunan berat badan


kafeinProgram intervensi penurunan berat badan kini tidak lagi menjadi suatu upaya yang sulit dilakukan, karena saat ini telah banyak metode dan cara yang bisa dilakukan tergantung kemauan orang yang bersangkutan. Kini saatnya diet ketat dan menyiksa itu dibuang jauh dan ditinggalkan karena tidak hanya membebani orang yang sedang berupaya menurunkan berat badan tetapi juga dapat merugikan kesehatan dan yang paling fatal adalah sifatnya yang temporer. Diet ketat cenderung bersifat sementara, berat badan memang akan nampak turun drastis namun cepat pula kembali ke berat badan semula ketika diet tersebut tidak dijalankan lagi. Kini telah muncul berbagai metode untuk menjawab masalah tersebut, misalnya dengan meningkatkan aktivitas fisik olahraga, terapi teh hijau, dan yang terbaru ini adalah intervensi dengan kafein.

Tips-agar-kopi-tetap-nikmatPerlu diketahui bahwa kafein bersifat anoreksia, yakni dapat menunda rasa lapar dan ketika dikonsumsi sebelum makan maka dapat menurunkan selera makan sehingga rasa kenyang akan lebih cepat datang. Menurut Kulkosky1, bahwa kafein memang terbukti efektif sebagai penekan nafsu makan. Hal ini dibuktikan melalui penelitian terhadap tikus menyimpulkan bahwa kafein yang dikonsumsi secara oral sangat ampuh untuk menekan nafsu makan. Namun jika kesulitan mendapatkan pil kafein, bisa digantikan dengan mengonsumsi 2-3 cangkir kopi setiap hari sebelum waktu makan. Pendapat ini diperkuat dengan penelitian yang dilakukan Sours2 yang menyebutkan bahwa seringkali penderita anoreksia nervosa, gangguan pola makan kronis dengan gejala patologis bila berat badan bertambah, akan menghilangkan selera makannya dengan kopi atau minuman sumber kafein lainnya.

Meskipun dosis tinggi terbukti secara signifikan dapat menekan nafsu makan, akan tetapi bagi seseorang yang mungkin agak sensitif dengan kafein tidak perlu memaksa diri untuk mengonsumsi kafein secara ekstrim, karena dosis rendah kafein ternyata sudah mampu membuat seseorang mengurangi porsi makannya sekitar 10%3. Hal tersebut terjadi karena kafein memberikan efek terhadap sistem neurotransmitter, yakni senyawa seperti serotonin, dopamine, atau asetilkolin yang mengatur kapan rasa lapar datang, berapa banyak energi yang dibutuhkan tubuh, dan berapa banyak lemak yang harus dibakar4. Bray5 seorang penulis dan peneliti yang fokus pada obesitas dan penanganannya menyimpulkan bahwa mekanisme kerja kafein dalam menekan nafsu makan berhubungan dengan kemampuan kafein dalam mengaktifkan sistem saraf simpatik yang bereaksi terhadap asupan makanan dengan memunculkan rasa kenyang, meningkatkan metabolisme, dan meningkatkan lipolisis atau pembakaran lemak.

Sumber:

  1. Kulkosky P.J. Effect of CCK-8 on intake caffeine, ethanol, and water. Bulletin of the Psychonomic Society 1981; (29): 441-444.
  2. Sours J.A. Case reports of anorexia nervosa and caffeinsm. Am J of Psychiatry 1983; (140): 235-236.
  3. Weinberg B.A and Bealer B.K. The caffeine advantage. The Free Press, New York. 2002.
  4. Bray G.A. Reciprocal relation of food intake and sympathetic activity. Experimental observations and clinical implications. Int. J of Obesity 2000; (24): s8-s17.

Posted on 27 March 2013, in Health and Nutrition, kontroversi, What you are eat and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: