Masalah stunting di Sulawesi Selatan


Kesehatan merupakan aspek yang harus diperhatikan dengan serius baik pada individu maupun kelompok sehingga perlu adanya upaya kesehatan yaitu suatu upaya dalam rangka memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan yang dilakukan pemerintah maupun masyarakat. Jika dikaitkan dengan beberapa aspek akan nampak permasalahan-permasalahan yang semakin kompleks, seperti halnya masalah gizi yang tanpa henti terjadi di Indonesia dan tentu saja berpengaruh pada derajat kesehatan masyarakat. Ada beberapa indikator penting untuk mengukur derajat kesehatan masyarakat pada suatu daerah yaitu Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Bayi (AKB), Umur Harapan Hidup (UHH) dan Status Gizi. Indikator tersebut ditentukan dengan 4 faktor utama yaitu Perilaku Masyarakat, Lingkungan, Pelayanan Kesehatan dan Faktor Genetika (Riskesdas 2007).

Masalah gizi yang dihadapi oleh bangsa Indonesia sudah menjadi semakin lengkap dengan adanya istilah beban ganda masalah gizi. Sebagai negara yang sedang berkembang beban ganda masalah gizi ini kian terasa karena disatu sisi permasalahan gizi kurang tidak kunjung berkesudahan dan kini Indonesia menghadapi masalah gizi lebih yang mendatangkan masalah baru. Masalah gizi kurang kerap kali dikaitkan dengan penyakit infeksi seperti Infeksi  Saluran Pernapasan Akut (ISPA), diare, dan campak sedangkan gizi lebih banyak ditemui di daerah yang cukup maju atau kota-kota besar di Indonesia. Keberhasilan suatu bangsa bergantung pada keberhasilan bangsa itu sendiri dalam membangun kesejahteraan masyarakatnya yakni melalui upaya peningkatan mutu sumber daya manusia yang berkualitas, sehat, cerdas, dan produktif. Walaupun suatu daerah sangat kaya akan sumber daya manusia namun jika tidak dikelola dengan sumber daya yang berkualitas maka akan sulit melakukan pembangunan optimal dan hal tersebut yang sekarang ini menimpa Indonesia (Hadi, 2005).

Jika ditelaah lebih jauh banyak faktor yang menyebabkan tercapainya sumber daya manusia yang rendah salah satunya adalah faktor gizi. Tingginya prevalensi gizi kurang dan gizi buruk akan berimplikasi secara berkesinambungan pada siklus kehidupan. Sehingga jika tidak segera ditangani maka dapat terjadi penurunan kualitas dari generasi ke generasi. Menurut Hammond (2000), status gizi dipengaruhi secara langsung oleh asupan zat gizi dan kebutuhan tubuh akan zat gizi, asupan zat gizi tergantung pada konsumsi makanan yang dipengaruhi oleh banyak faktor seperti keadaan ekonomi, pola asuh, pola makan, dan kondisi emosional, perilaku ibu mengenai gizi seimbang, kepedulian orang tua, budaya dan penyakit infeksi. Sedangkan menurut Hadi (2005), peranan gizi sudah mulai sejak awal kehidupan dan akan terus berlanjut yang nantinya akan menjadi sebuah siklus. Status gizi ibu akan berpengaruh terhadap asupan gizi anak dalam janin, apabila asupannya kurang maka akan beresiko menjadi berat badan lahir rendah (BBLR). Anak yang BBLR jika tidak ditangani dengan serius akan tumbuh besar menjadi anak yang pendek (stunting). Anak yang stunting cenderung akan sulit mencapai potensi pertumbuhan dan perkembangan yang optimal baik secara fisik maupun psikomotorik yang erat kaitannya dengan kemunduran kecerdasan dan produktivitas.

Menurut Allen and Gillespie (2001), bahwa stunted pada masa kanak-kanak merupakan faktor risiko bagi meningkatnya angka kematian, kemampuan kognitif dan perkembangan motorik yang rendah, dan fungsi-fungsi yang tidak seimbang. Stunted mencerminkan suatu kegagalan proses pertumbuhan linier sebagai hasil ketidakoptimalan kesehatan dan/atau kondisi yang berhubungan dengan gizi. Tingginya angka stunted pada populasi diasosiasikan dengan kemiskinan sosial ekonomi (de Onis, 2001).

Stunting merupakan masalah gizi kornis, artinya muncul sebagai akibat dari keadaan kurang gizi yang terakumulasi dalam waktu yang cukup lama. Status gizi ini dikategorikan menjadi pendek dan tidak pendek yang digabung menjadi satu kategori dan disebut sebagai masalah stunted. Penyebab stunting sangat banyak, diantaranya adalah anemia pada ibu hamil, bayi lahir premature ataupun BBLR, pemberian ASI ekslusif, pola asuh ibu, penyakit infeksi yang diderita anak dalam waktu yang lama, serta menurut penelitian Astari (2006) bahwa praktik pemberian makanan secara dominan berpengaruh bermakna terhadap kejadian stunting. Hal tersebut berkaitan dengan peran keluarga yang memang sangat dominan dalam memberikan asuhan kepada anaknya. Menurut Nadimin (2009), keluarga yang sadar gizi tentu akan menitikberatkan aspek gizi dalam mengasuh anaknya karena perilaku sadar gizi ini erat kaitannya dengan pedoman umum gizi seimbang yaitu konsumsi beraneka ragam makanan, memantau berat badan ideal, melakukan upaya fortifikasi, menggunakan garam yodium, dan lain sebagainya. Selain itu, adanya faktor budaya ikut berpengaruh dalam membentuk karakter food habit dan food pattern keluarga.

 Berdasarkan laporan nasional Riskesdas 2010 bahwa lebih dari sepertiga anak balita Indonesia tergolong stunting yakni sebesar 35,6%. Di Sulawesi selatan (Sulsel) prevalensi stunting justru lebih tinggi daripada angka nasional yakni 38,9%, padahal tahun 2007 lalu hanya 29,1%. Berarti telah mengalami kenaikan yang cukup tinggi sebesar 9,8%. Ada kecenderungan bahwa sebesar 38,9% anak-anak di Sulsel akan berpotensi mengalami kemunduran kecerdasan dan produktivitas dan tentu saja hal ini harus diperhatikan secara serius oleh pemerintah daerah Sulsel karena berkaitan dengan keberhasilan pembangunan di Sulsel. Selain itu juga pemerintah perlu mengidentifikasi mengapa sampai terjadi kenaikan prevalensi yang sangat tinggi di Sulsel yang hampir mencapai 10% tersebut. Menurut laporan kesehatan kabupaten Pangkep (2007), bahwa Pangkep adalah kabupaten tidak bermasalah miskin namun prevalensi gizi buruk cukup tinggi jika dibandingkan secara nasional dan tingkat propinsi Sulsel, prevelensi anak yang stunting di Kabupaten Pangkep mencapai 27,8%. Namun untuk tahun 2010 ini belum ada data yang jelas mengenai prevalensi stunting di kabupaten Pangkep, diperkirakan kejadian stunting meningkat seperti halnya data prevalensi di Sulsel yang terjadi kenaikan.

 Kabupaten Pangkep terletak di pantai Barat Sulawesi Selatan dan memiliki luas wilayah daratan, pegunungan dan pulau-pulau tanpa lingkup perairannya adalah 1.112 km2, sementara luas lautnya adalah 17.100 km2. Kabupaten Pangkep berbatasan dengan Pulau Kalimantan, Pulau Jawa, Pulau Madura, Pulau Nusa Tenggara dan Bali di sebelah barat, sebelah utara dengan Kabupaten Barru, sebelah timur dengan Kabupaten Bone, dan sebelah selatan dengan Kabupaten Maros. Alokasi dana APBD untuk bidang kesehatan hanya 4,73% tahun 2010, secara geografis merupakan daerah yang terdiri dari 7 kecamatan di daratan, 2 kecamatan di pegunungan, dan 3 kecamatan di kepulauan memiliki masyarakat yang sangat beragam dari segi sosial budaya. Aksesbilitas ke pusat kota juga tentunya berbeda bagi masyarakat yang tinggal di kepulauan dengan yang tinggal di daratan.

 Selain itu, berdasarkan laporan ketersediaan pangan di Sulawesi Selatan tahun 2010 bahwa kabupaten Pangkep merupakan daerah yang surplus pangan yang tinggi, namun masih tergolong daerah yang agak rawan berdasarkan laporan akses pangan tahunan daerah. Hal ini mungkin saja dipengaruhi oleh kondisi geografi yang terdiri dari kepulauan, daratan, dan pegunungan. Perbedaan geografi dan topografi dapat mempengaruhi pola makan masyarakat, berdasarkan hasil penelitian Damanik (2010) bahwa ada perbedaan yang signifikan tingkat konsumsi energi dan protein pada anak yang tinggal di daerah perbukitan dengan yang tinggal di tepi danau. Namun tetap tidak ada perbedaan yang signifikan berdasarkan TB/U karena di dua daerah tersebut anak-anaknya tergolong stunting. Hal ini mungkin saja terjadi karena di kedua wilayah tersebut sama-sama memiliki akses pangan yang sulit, sehingga pangan kurang beraneka ragam. Oleh karena itu, dalam penelitian kali ini, ingin menekankan lagi bahwa perbedaan geografi mempengaruhi akses pangan masyarakat.

LIST OF REFERENCE

Semba RD, de Pee S, Sun Kai, Sari M, Akhter N, Bloem MW. Effect of parental formal education on risk of child stunting in Indonesia and Bangladesh: a cross-sectional study. Lancet 2008; 371: 322–28

Nadimin, 2009. Gambaran Keluarga Sadar Gizi (KADARZI) dan Status Gizi Anak Balita di Kabupaten Bulukumba. Studi Analisis Data Survei Kadarzi dan PSG Sulsel 2009. Media Gizi Pangan 2010; IX.01:69-75. 

Norliani, Sudargo T, Budiningsari DR. Tingkat Sosial Ekonomi, Tinggi Badan Orang Tua dan Panjang Badan Lahir dengan Tinggi Badan Anak Baru Masuk Sekolah. BKM. 2005; XXI: 04: 133-139.

Wamani H, Astrom AN, Peterson S, Tumwine KJ, Tylleskar T. Boys Are More Stunted than Girls in Sub-Saharan Africa: meta analysis of 16 demographic and Health Surveys. BMC Pediatrics. 2007. p: 7-17.

Ramli, Agho KE, JI Kerry, JB Steven, Jennifer, Dibley MJ. Prevalence and Risk Factors for Stunting and Severe Stunting Among Under-fives in North Maluku Province of Indonesia. Biomed Central (BMC) Pediatrics. 2009; 9: 64. 

Mendez MA & Adair LS. Severity and Timing in The First Two Year of Life Affect Performance on Cognitive Tests In Late Chilhood. The Journal of Nutrition. 1999; 129:1555-1562.

Madiono, B., Mz, S.M., Sastroasmoro , S., Budiman, I., & Purwanto S. H. (2002) Perkiraan Besar Sampel. Di dalam : Dasar-dasar Metode Penelitian Klinis. Binarupa Aksara. Jakarta. 

Crookston BT, Mary E. Penny, Stephen C. Alder, Ty T. Dickerson, Ray M. Merrill,6 Joseph B. Stanford, Christina A. Porucznik, and Kirk A. Dearden. Children who recover from early stunting and children who are not stunted demonstrate similar levels of cognition. American Society for Nutrition, The Journal of Nutrition 2009; 1996-2001.

Rahayu LS. HUBUNGAN PENDIDIKAN ORANG TUA DENGAN PERUBAHAN STATUS STUNTING DARI USIA 6-12 BULAN KE USIA 3-4 TAHUN. Proseding Penelitian Bidang Ilmu Eksakta Indonesia 2011; 103-115.

Rahmadi, 2009. Hubungan Perilaku Sadar Gizi dan Ketahanan Pangan Keluarga dengan Status Gizi Balita di Kabupaten Tanah Laut Propinsi Kalimantan Selatan. FK UGM, Yogyakarta.

Depkes, 2004. Keluarga Sadar Gizi (Kadarzi) Mewujudkan Keluarga Cerdas dan Mandiri. Direktorat Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat. Direktorat Gizi Masyarakat. Jakarta.

Jayanti LD. 2011. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) Serta Perilaku Gizi Seimbang Ibu Kaitannya dengan Status Gizi dan Kesehatan Balita di Kabupaten Bojonegoro. IPB, Bogor.

Rusmimpong, 2007. Faktor yang Berhubungan dengan Perilaku Ibu dalam Pemberian Makanan Gizi Seimbang pada Balita di Wilayah Puskesmas Kenali Besar Kota Jambi. FK UGM, Yogyakarta.

Nabuasa CD, 2011. Hubungan Riwayat Pola Asuh Pola Makan, dan Asupan Zat Gizi Terhadap Kejadian Stunting pada Anak Usia 24-59 Bulan di Kecamatan Biboki Utara Kabupaten Timor Tengah Utara Propinsi Nusa Tenggara Timur. FK UGM, Yogyakarta.

Posted on 10 April 2012, in Material, Nutrition Problem and tagged , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: